*untitled*

Category: By Unee.Adisti
*ehem*
Yang tinggal di daerah paling pedalaman sekalipun pasti udah tau kalo mantan presiden kita yang kedua udah almarhum.
Gue sih gak mau ikut2an latah sok tiba2 ngomongin hal2 baik tentang alm. Gue tetep ngerasa kalo beliau itu punya salah dan harus tanggung jawab,tapi gue juga gak pernah setuju sama orang2 yang ngata2in beliau as if mereka gak pernah ngerasain hidup enak di jamannya dulu.
Malah,kalo boleh jujur,udah lama gue kangenin jaman2 orde baru dulu.
Mungkin ada bagusnya juga kalo orang Indonesia ini ngerasain sedikit keterbatasan dalam ngelakuin sesuatu. Seenggaknya dulu kita masih "agak" teratur.
Sekarang ?.
Akh..ngaku aja kalo kita emang blum bisa disuruh jalan sebelah2an ama yg namanya demokrasi.
Ibarat kuda lepas dari kandang.
Gak ada arahnya.
Gak seneng dikit,pukul.Gak seneng dikit,demo ( udah ngalah2in Rudi Choiruddin )..
Kae' hari ini.
Gue denger para pedagang di salah satu pasar tradisional di medan itu demo hanya karena mereka ngerasa pasar itu makin kotor dan bau..
(Booo'... kalo mau yang bersih,wangi dan adem, ke mall aja ono').
I mean, apa mereka gak mikir,yang ngebuat kotor itu siapa ?. Ya mereka juga kan ?.Yang belanja disitu juga.Kenapa gak coba bicara baik2 dulu sama orang2 yang punya kuasa ?. Kenapa gak coba memperbaiki sendiri dulu ?. Kenapa demo harus selalu jadi satu2nya jalan ?.
Belum lagi mahasiswa2. Gue perhatiin mahasiswa sekarang,kalo demo,itu gak jauh beda kampungannya sama preman. Rusuh.Vandalisme.Pasti harus pake acara bakar2.
Dan kae'nya mereka ngerasa bangga aja gitu ngelakuin hal2 kae' gitu. Heran..!.
Gue mah,amit2lah. Malu gue ngaku mahasiswa kalo kelakuannya kae' begitu.
Dan itu semua diselimuti ama satu alasan.."demokrasi"..

Gue bukan politikus,tapi cukup suka dengan politik.Mungkin karena pengaruh ayahanda kaisar yang angkatan darat.
Dan dari cerita2 ayahanda yang sempet beberapa kali mengawal alm. kalo dateng ke medan, gue bilang sih beliau sebenernya cuma seorang ayah yang pengen ngebahagian anak2nya yang - sepertinya - maruk !.
That's all.

Satu hal yang ngebuat gue sempet menitikkan air mata , adalah waktu ngeliat sebuah foto alm.Pa' Harto dan Ibu Tien.
Background'nya kae' di pantai gitu. Si Ibu pake baju kebaya, si Bapak pake baju batik. Dan si Ibu nyenderin punggungnya di pundak si Bapak dan mereka berdua tersenyum. Senyum mereka berdua itu yang ngebuat gue merinding. Mereka keliatan bahagiaaaaa banget.
Kurang lebih 50 tahun mereka ngejalanin hidup. Dan mereka bener2 stayed together,'til death did them part.
Gak banyak kisah kae' gitu yang bisa lo liat sekarang ini. Pengabdian,kebersamaan dan kasih sayang.

So,basically,gue cuma mau bilang, gue ikut berduka.
Walau gak kenal in person,tapi gue ngerasa wajib berterima kasih.
Karena dulu gue sempet ngerasain hidup enak di masa pemerintahan alm.
Dengan segala kesalahan2 dan ketidaksempurnaannya, this nation still owes him alot.
And I think we should also remember that.Not just the mistakes.

Dan kalo menurut gue pribadi, I don't think this nation could become better,before we can act as adults as a nation.


I'm out !
 

1 comment so far.

  1. titiw January 29, 2008 at 7:04 AM
    Ah.. nak yuni.. dewasa kali kau kali ini.. iya tuh.. aku juga selalu nganggep kalo dia seorang bapak yg terlalu baik untuk anak2nya yg pada kemaruk ituh.. Res in pis lah pak..

Something to say?