Sex Itu Gak Tabu.

Category: By Unee.Adisti
Lagi2,title yang cukup menangkap alias catchy.
Diawali oleh diskusi ala wanita waktu tadi nyampe di radio. Soal situs2 porno,KATANYA, bakalan diblokir. Diblokir sama siapa ?. Ya sama pemerintah lahh. Masa iya sama opung saya si kampung sihh.
Trus,waktu blog berjalan ke tempatnya Payjo, saya bertegur sapa dengen topik yang sama. Tapi,bukan berarti mau niru ya,mentang2 ada kesamaan.
Waktu diskusi ini berlangsung ,tadi di tempat mencari uang, saya sih banyakkan diem.Males banyak komentar.Ntar diCAP yang aneh2 lagi. Kemaren di cap lesbi,ntar jadi dicap straight dan doyan sex.

Sebenernya gak ada masalah dengan orang2 yang EMANG doyan sex.Sex is normal. Orang2 aja ( orang2 Indonesia ) yang suka nganggep sex itu tabu.
Ngakunya dulu belajar biologi.Belajar soal alat reproduksi. Tapi kalo udah denger kata 'sex',langsung keringat dingin dan menggelinjang.

Saya sih gak ngerti,ada tujuan mulia apa dibalik (rencana) pemblokiran situs2 porno itu. Kalo ,LAGI2, mau pake alasan MEMPERBAIKI MORAL BANGSA, saya sih lebih mending nimba di samudra hindia aja deh.

Emang kalo situs porno diblokir tapi Dewi PerSSik masih boleh berpose "humping-as-if-she-was-fucking" di atas panggung masih dibolehin (kan cuma dicekal di satu daerah aja),apa itu gak tetep merusak MORAL ?.
Situs porno diblokir tapi kalo tabloid2 sekelas Lipstik masih bisa didapet di pinggir2 jalan sama anak2 SD,MORAL masih bisa di"bener"in ??.
Situs porno diblokir tapi kalo pagi2 bisa ngeliat toked Rahma Azhari terburai kemana2 di tivi,titit gak akan gerah ??.

AH.... BERCANDA KALIAN,PEMERINTAH !!.
* ketawa2 sampe ngiler *

Saya selalu yakin kalo sex itu bukan sesuatu yang tabu.Hanya dengan ngebicarain sex,gak akan ngebuat seseorang jadi murahan ,gak berpendidikan apalagi hamil *he?!*.
Gimana bisa tau sesuatu itu baik ato gak,kalo gak pernah dibahas.

Jadi inget,dulu - udah lupa juga kapan. Udah lama soalnya - sempet ada pembicaraan antara saya dan temen2 cowo.Ada juga beberapa cewe2 disitu. Kita ngebahas soal "sex education".
( Jangan heran, pembicaraan kami memang selalu berkualitas. Dan paling sering yang berkualitas itu berbau sex....nguhanguhanguha!! ).

Temen Cowo A ( TCoA) : Sex education itu perlu lagi.
Temen Cewe X (TCwX) : Ih.. buat apa ??.
Temen Cowo B ( TCoB) : Yah,supaya kita tau sex.
Saya yang berwibawa ( SYB ) : Bukan cuma supaya tau sex,dodol. Tapi tau yang lainnya juga.
TCoA : Yang lain apa ?.
SYB : Ya kalo sex itu gak cuma mikir enaknya aja. Tapi ada resikonya juga. Ya kaya' AIDS gitu.
TCoB : Kan ada kondom.
SYB : Iya, tapi kalo gak dikenalin sama kondom dan manfaatnya,org juga males makenya. Gak ngerti baiknya.
TCoB: Iya sih. Aku juga males ih kalo harus pake kondom.

* Temen2 cewe yang lain menatap hina pada si TCoB *.

SYB : Karena blum tau aja resikonya kalo sampe kena penyakit menular seksual.Blum terbiasa untuk bisa dapetin informasi dari ahli soal sex dan tetek-bengek'nya.
TCwX : Ah,aku sih gak setuju.
SYB,TCoA : Kenapa ?.
TCwX : Ntar kalo udah tau soal sex,pasti pengen praktekin kan ??. Lagipula, dengan gak bicarain sex,kita justru ngebantu supaya orang2 yang belum cukup umur supaya gak salah langkah.

---- cut here ----

1.Orang2 yang "salah langkah" itu tadi justru karena dia gak dikasih gambaran soal apa yang ada di depan dia. Jadi giliran dia ngadepin sesuatu yang dia sama sekali gak tau apa2 ( misal : ketemu pria yang jago banget ngegombalnya dan bilang," kalo cinta ama abang harus ml,dek. kalo gak mau ml,nanti abang tinggalin dan abang pacaran lagi ama cewe laen.Gak mau kan ?. Makanya.........buka dong baju ama celananya,dek .Nanti kalo hamil pasti abang tanggung,dek. Tanggung lari maksudnya..) dia jadi bingung...dan TAKUT. Akhirnya,ngambil pilihan yang salah.

2.Soal definisi "umur berapa" seseorang dianggap pantes untuk tau sex.
Dude, this isn't the 18th century anymore.Jamannya informasi dan tehnologi.Ponakan saya yang umurnya masih 11 taun juga udah bisa buka2 internet.Bukan gak mungkin dia udah tau apa itu yang namanya wanita dewasa telanjang.Gak mungkin juga sex education itu dikasih ke anak2 usia playgroup.Paling nggak usia SMP lahh. Gak perlu juga harus langsung ngajarin,
" OK,Anak2... Ini namanya penis.Ini namanya vagina. Nah..kalo ini di"masuk"in kemari,itu namanya hubungan sex. LALUUUUUU.....nanti,kalo si P ini udah 'keluar',jreng jrennnggg...kamu HAMIL !!".
GUOBLOK itu namanya !!
Pasti ada New Kids On The Block'nya dong.. alias Step by step.

---- cut here ----
Saya gak bilang kalo saya setuju sama free sex.Tapi saya lebih gak setuju lagi kalo sex itu dianggap sebagai sesuatu yang tabu.Sesuatu yang gak pantes dibahas. Sesuatu yang gak boleh memancing rasa ingin tau.
Contoh lain, kontroversi soal atm kondom. Malah dianggap mendukung free sex. Kita gak pernah sadar, atau sadar tapi terlalu munafik untuk mengakui, manusia dilahirkan dengan nafsu.Dengan libido dan teman2.Kita gak bisa memaksa seseorang HARUS bisa gak have sex sama orang yang bukan suami/istrinya.Kelamin,kelamin dia, kenapa harus kita yang belingsatan ??.
Atm kondom itu tadi sebenernya satu2nya cara pemerintah yang saya setuju.Kembali lagi ke contoh dari diri saya sendiri.
Orang2 yang gak ngerokok/mantan perokok gak bisa MAKSA saya untuk berhenti ngerokok HANYA karena mereka gak seperti saya.Tapi..mereka bisa NGINGETIN saya soal resikonya.Kalo saya tetep bandel (seperti sekarang) dan terus ngerokok, resiko saya dong untuk kena kanker paru2.Dan kalo temen2 saya masih cukup sabar untuk ngingetin,mereka mungkin bisa kasih ide supaya kesehatan saya gak terlalu terganggu ( misal : banyak makan ini,un..katanya bagus buat jantung.Kau kan ngerokok.Biar gak terlalu "kerasa". Minum ini deh,un..biar napas gak ngos2an walau kau ngerokok ).

Siapa pun itu ,gak bisa MAKSA orang lain untuk berhenti punya NAFSU hanya karena mereka udah frigid ato terlalu munafik untuk ngaku kalo mereka juga punya libido.Sesama hanya bisa saling mengingatkan.Diterima sukur,nggak ya terserah.

Dan,mungkin,hanya Djenar Maesa Ayu yang ngerti apa maksud saya sebenernya.Karena dia pernah bilang,kalo dia gak ngelarang 2 putrinya untuk tau soal sex.Tapi,dia selalu ngingetin resikonya.Selebihnya,dia nyerahin semua ke anak2nya sendiri.

Mudah2an,saya gak kemakan omongan sendiri.Tapi saya juga,keluarga berencana,ngelakuin hal yang sama ke anak2 saya nanti.Saya gak akan ngebuat mereka jadi orang2 picik dan cenderung munafik,dengan menghindari keingintahuan mereka soal sex.Semakin mereka dewasa,penjelasan yang mereka terima juga akan semakin meningkat,pastinya.Lengkap dengan resiko2nya.

Jadi ,intinya..
Sex itu gak tabu.Gak usah munafik dengan memandang sinis orang2 yang bisa dengan terbuka bicara soal sex. Gak usah bangga kalo situ bagian dari pemerintah yang SOK mau ngeblokir situs2 porno padahal aslinya, suka duduk di tempat2 umum,nungguin cewe2 belia ato malah punya simpenan disana-sini ( sumpah,saya paling JIJIK - lebih jijik dibanding ngeliat tai'- ngeliat bapak2 model anjing kae' begini.Kesannya,gak pernah mikir gimana kalo anak perempuannya di"pake" sama om2 seumuran dia dengan perut buncit dan tampang nista ).
Moral orang kae' gitu JELAS gak lebih baik.Mungkin cuma tertutupi jabatan,pake'an mahal dan kata2 manis.
Moral gak ditentuin dari website apa yang dibuka,tapi dari cara kita menghargai orang lain.

I'm out !.
 

4 comments so far.

  1. TJ March 25, 2008 at 9:26 PM
    mm, mungkin pemerintah juga mikir kali, un.. banyak orang2 sini yang ga pinter. yg anak kecil2 mungkin bisa diajarin sex education, tapi yg udah gede en keburu kebablasan ga ngerti sex ya susah juga.
    ya liat aja orang yang kampungan, atau yg bodoh deh misalnya, baru ngeliat inul goyang, baru ngeliat bokep, malah memperkosa orang. nah, pemerintah atau mereka yg berniat memblokir itu mikirnya kaya gini.
    mereka juga doyan sex lah pastinya. mana ada orang yang ga doyan? ngibul bgt. termasuk SAYAAA!!!
    hanya aja, mungkin ada banyak hal yang akhirnya dipake untuk lebih bersikap bijak mengenai sex itu sendiri. kaya ga mo have sex ama orang yg baru kenal misalnya, padahal nafsuin juga itu orang.
    yah, gitu deh. maaf ya kalo komen gw rada2 ngaco. nulisnya sambil ditungguin bos soalnya.. xixixixi..
  2. Ratie March 25, 2008 at 11:21 PM
    Hmmm.. Saya sih ga tau deh gimana cara ngatasin hal ini. Secara pendidikan umum di negara kita aja belum terlaksana dengan baik. Mental juga masih mental tempe! Baguslah ada orang2 yang berkesadaran kaya lo un *dan gw juga..hehe..* yang semoga bisa menghasilkan generasi2 yang lebih oke lagi nantinya. Amin!!
  3. titiw March 26, 2008 at 2:41 AM
    Lha.. baca deh buku2.. yang namanya sex itu adalah kebutuhan dasar manusia lho!! jadi mendingan gak ngenet daripada gak ngeseks..
    Btw yun.. mending ngeseks banyak2.. sehat dan menyegarkan.. daripada ngerokok banyak2.. bau dan berasap, kayak sem[protan buat dbd.. gyahahahahah!!
  4. payjo March 27, 2008 at 4:55 AM
    Dan biaya yang disiapkan pemerintah, 30 triliun!!

    Sebentar lagi, bakal ada pameran mobil mewah di "sana"

Something to say?