Senin Ini..

Category: By Unee.Adisti
Ah..Hari Senin ini.
Rasanya ,mandeg !!.
Kae'nya semua serba salah hari ini.
Mungkin ini syndrom / I hate Monday / biasa.
Tapi,ga tau lah. Rasanya beda.
Saya lagi gampang " tersentuh " hari ini.
Bukan, bukan tersentuh fisiknya oleh pria tampan nan rupawan ,tapi hatinya.
Mungkin,untuk sebagian orang,saya bakal dikatain lebay.Atau,yang lebih parah, dikatain sok baek.
Terserahlah.

Pemandangan 1 :
Sekitar jam 11 lewat sekian menit. Di jalan mau ke radio. Sampe di persimpangan jalan ( Gaperta ). Seperti biasa ada beberapa anak2 yang berdiri di pembatas jalan itu. Ada yang jualan,ada yang bawa2 kemoceng dan ngebersihin mobil2 yang lewat,seadanya,untuk dapet duit yang seadanya juga.
Di sebelah mobil saya,ada BMW,lupa seri berapa. Yang jelas masih kinclong,masih cihuy.
Si anak dengan kemoceng, mulai ngebersihin kap depan sedan nan-mewah itu.
Yang bawa mobil,langsung nurunin kaca jendelanya dan ngomong,
" HEH !!. NGAPAIN ?!!. SANA KAU !!.JANGAN PEGANG2 MOBILNYA !!!. NANTI KOTOR !!. RUSAK !!. INI MOBIL MAHAL,TAU ?!!! ".
Si anak dengan kemoceng tadi langsung mundur,dengan muka takut.
" DASAR ORANG MISKIN .... " dilanjut dengan repetan2 ga jelas yang tertelan suara radio dari mobil saya.
Si anak tadi bergeser ke mobil saya.Pelan2 sekali dia ,berusaha, ngebersihin mobil saya yang,sebenernya,baru dicuci. Tapi saya biarin. Saya masih ngeliatin cowo di mobil sebelah. Gaya sih boleh lah. Gaya AOKMK alias Anak Orang Kaya Masa Kini.Pastinya pendidikannya juga gak main2. Mungkin sedang kuliah di salah satu Universitas Negeri ternama di kota medan.Atau malah lagi liburan dari kuliahnya di luar negeri.
Semua yang bisa di asosiasikan ama dia, itu pasti hal2 yang indah. Hal2 yang "wow". Hal2 yang "mahal".Exclusive.
Kecuali.....
CARA DIA MEMPERLAKUKAN ORANG LAIN !!.
Beberapa detik sebelum lampu lalu-lintas nyala 'ijo, si anak udah selesai dengan kemocengnya. Saya kasih duit dan ngeliat dia ( dan anak2 lainnya yang - entah kenapa - selalu punya gesture yang sama ) menganggukkan kepalanya dengan sopan,wajah yang ,sepertinya, begitu lelah dan mengucapkan ,
" 'makasih ,kak " dengan nada pelan.
ITU, selalu bisa ngebuat saya ngerasa ... sedih.

Pemandangan 2 :
Jalan lagi gak jauh dari lokasi Pemandangan 1,masuk ke jalan baru. Ring Road yang luas dan jauh dari kata "macet". Cuma ya, harus pinter2 nyelip di antara truk2 yang sebesar upil dinosaurus. Tapi,tadi, mobil2 berjalan agak lambat.Saya udah feeling, ini pasti ada something going on di depan sana.Makanya orang2 pada melambat.
* Entah kenapa,kita suka sekali seperti itu. Melambatkan kendaraan melihat satu kejadian yang - biasanya - menyedihkan.Ngangguk2 ga jelas,dan terus memandangi takjub *.
Pelan2,saya bisa ngeliat sebuah mobil ,Terrano hitam, yang - sepertinya - baru muter di U-turn. Posisinya juga masih belum lurus.Si pengendara turun dari mobil,keliatan ngamuk2.Di sisi kanan mobilnya,ada baret yang jadi tanda kalo mobil dia baru disenggol sesuatu.Makin deket,saya makin nyari2, bapak2 buncit,berkacamata dan berwajah seperti om2 yang suka mangkal di Starbucks buat nyari daun muda ini,marah2 sama siapa ya ?.
Dan saya terdiam waktu ngeliat,di depannya ternyata ada bapak2 ,umurnya sekitar 55 - 60 tahun. Kenapa saya baru bisa ngeliat bapak2 itu waktu mobil saya udah hampir sejajar sama Terrano tadi ??.
Karena,si bapak2 itu sedang berlutut di jalan.Di atas aspal,memohon dan meminta maaf. Dari jendela yang,sekarang, udah kebuka 3/4'nya, saya bisa denger si bapak itu bilang,
" Maaf,Pak. Saya ga sengaja. Ampunn,Pak.Ampuunn ".
Dan,si buncit menjijikkan tadi membalas dengan penuh kesombongan,
" AH,ANJING KAU !!. AKU MINTA GANTI RUGI !!. MOBIL AKU LECET GARA2 BECAK KAU !!! ".
Si bapak yang, ternyata , tukang becak itu mengulangi kalimat yang sama.Minta maaf,minta ampun.
Mobil yang saya bawa pun ,pelan2 menjauh.Tapi saya masih coba ngeliat lewat spion.Dari situ,saya bisa liat becak si bapak tadi,ada di depan mobil tadi.Saya ga tau gimana dia bisa nyenggol mobil "mewah" itu tadi.Yang jelas, itu udah kejadian.Dan, saya gak tau gimana saya nahan diri untuk ga muter dan turun dari mobil,menjambak rambut si buncit itu,dan menghantamkannya ke aspal !!.
ARGH !!!.
Entahlah !!. Saya emossssssssssssssssssiiiiiiiii sekali !.
Ngeliat wajah si bapak tadi,dia yang berlutut di aspal yang ,pastinya, panas dan memohon maaf,mata saya tiba2 panas.

Pemandangan 3 :
Di dalam bioskop. Nonton film May. Saya,Betmen,Mba' Ade,Eka dan Ewi. Saya datengnya telat.Karena filmnya mulai jam 3,sementara saya selesai siaran itu jam 3. Jadi ,saya disisain bangku paling pinggir.Deket tangga.Saya ga tau di baris seberang.tepat di sebelah saya itu siapa.Apakah dia anak pejabat atau malah anak setan.
Yang jelas,komentar2 dia sepanjang film itu,cukup untuk saya bisa ngasih jawaban yang sesuai.

* Adegan May ditemuin ama Raymond di bawah lorong ( ga tau ya,kae'nya sih mirip got gitu ) dengan rambut yang acak2nya,menangis dan gemetar.Pria2 disebelah itu ngomong,
" Eh,kenapa dia nih ?. Diperkosa ya ?. Weits.. lumayan juga kalo merkosa yang kae' gini,woi ".

* Adegan Mama'nya May,waktu balik lagi ke rumah lamanya,bareng sama Lukman Sardi.Begitu pintu depan dibuka,dia masuk ke dalam dan langsung tereak2 nyariin May. Mereka ngomong lagi,
" Yah,gila rupanya mama(k)nya woi. Ish..masa gitu aja jadi gila ?! " dilanjut dengan ketawa menjijikkan.

* Adegan May ketemu sama Tristan.Anaknya yang dirawat sama Raymond.
Komentar "pintar" mereka kali ini adalah,
" Bah, itu anaknya ??. Jelek kali yaaa.. Hahahaha. Jelek kali anaknya.Udahlah,buang aja kalo gitu,ngapain diurusin. Hahahahha ".

( Setelah film selesai dan lampu dinyalain,saya baru bisa liat muka mereka.Um.. kalo lagi jalan2 ,trus ga hati2,jadinya nginjek eek * wujud apa aja ,terserah. Yang penting eek *,pernah ?. Nah,kalo pernah, itu alas kaki yang abis nginjek eek, LEBIH BAGUS daripada tampang orang2 itu !. AH !!. Saya kira setampan Yama Carlos atau malah lebih.Ternyataaaaaa....oh ternyataaaa.Saya juga kalo disuruh milih antara salah satu dari mereka * bertiga soalnya ,bos * atau si Crespo,anjing saya, mending anjing saya kemana2 deh ).
--------------------------------
Separah itukah cara kita menghargai orang lain sekarang ini ???.
Mau itu di kehidupan nyata,mau pun di film ?.
Film yang ,notabene, benar2 pernah terjadi.
Pernah ada perempuan yang merasa ketakutan sebesar itu.
Pernah ada Ibu yang harus meninggalkan anaknya karena keadaan.
Ada kehidupan yang harus hilang,hanya karena orang2 bodoh lainnya.
Tanpa bermaksud menerapkan double - standard atau apalah, tapi,tragedi Mei kemaren,wanitalah yang paling "tersakiti".
Laki2 ngerti apa soal diperkosa ?.
Memang,karakter May di film ini,ternyata tidak diperkosa. Tapi,kalo misalnya iya,
apa itu reaksi yang bakal dia dapet dari masyarakat ?.

Kenapa,para AOKMK ( Anak Orang Kaya Masa Kini ) yang lebih mendekati seonggok sampah kae gitu ,semakin bertambah di saat pendidikan dan pengetahuan itu lebih gampang di dapet ?.
Mungkin, karena bapaknya juga punya kelakuan kae si buncit itu.
Yang harus make a scene di tengah jalan,hanya supaya orang tau dia cukup hebat untuk ngebuat orang menyembah2 di kakinya untuk minta maaf.
Dan,tentunya, supaya orang tau kalo dia naik mobil mahal.
CUIH !!!.

Saya bersyukur,orangtua saya ngebesarin saya sebagai orang yang punya NILAI.
Baik itu untuk diri sendiri atau untuk orang lain !.
And hopefully, I can pass on the same values,in the future,for my children.

All and all,
ga tau apa ini masuk di akal atau gak,tapi 3 kejadian2 itu,cukup mempengaruhi mood saya.
Saya jadi........................
MUAK dan MUAL !!!.





I'm out !.





 

7 comments so far.

  1. aca June 9, 2008 at 10:56 PM
    uediaaaaaaaaaaaaan tenan!!!
    tulisannya menyentuh sekaleeeeeeee
    gue jadi lebih mawas diri dengan kelakuan gue ni
    oke2...hargai orang lain yah
    tu memang penting

    bahwa tiap orang punya derajat yg sama di mata Tuhan, lalu buat apa orang selalu menentukan derajat atau kasta pada tiap orang yg dilihatnya. itu hal yg salah

    bahwa semua orang juga punya hak yang sama untuk dihargai
    begitu pula kewajiban kita buat menghargai orang lain
  2. titiw June 10, 2008 at 12:14 AM
    Kadang gak ngerti juga ama kelakuan orang kaya, tapi kadang gak bisa terlalu nyela orang kaya juga karena aku gak pernah kaya. Never been there, so I wont say: "Kalo gw jadi orang kaya, gue gak bakal gitu!", liat nanti kalo aku kaya, dek unee.. kalo aku tetap menyenangkan seperti sekarang (says who??!) baru aku berani emeng : "Dulu aja gw jadi orang kaya gak pernah ngocol.. huuu.. LAcur lo semuaaa!!"
    Tapi tetepp.. buat orang2 kaya kayak gitu: "EH ANJIIIINNGGG YA LO SEMUAAAA!!!!"
  3. Unee.Adisti June 10, 2008 at 1:27 AM
    @aca : halah. Katanya mau hiatus. kok nongol ?. hahaha.. iye iye.. saya emang lagi lebay bin mellow beberapa hari ini.Ntahlah. Padahal *tanggal* nya masih jauh. Hakhakahkahka.
    Intinya ya itu, belajar menghargai. Ah,saya juga ga bener2 amat jadi orang,tapi...pasti ada batasan untuk semuanya. *tsahhhhh!!!*

    @titiw : iye.. emang ANJING tu semua !!. Hahahahhahaha !!!. Tenang tiw,kalo kak titiw ntar jadi orang kaya,saya yakin,kak titiw bisa jadi orang kaya yang ditiru. Kaya,baik hati dan rada sakit jiwa.
    hahahahhaah..
    * kok agak mules nyebut situ "kakak" ya ?. hahaha *.CUPH !.
  4. aDyA June 10, 2008 at 8:51 AM
    ah,, gila!!!!

    heran deh liat klakuan mreka!!!
    apa karena mreka kaya, trus mreka berhak memperlakukan org laen seenakknya gitu yah?!?!?!

    tp Tuhan ga pernah tidur...
    mreka pasti dapet balesan yg setimpal ... *amien*

    *ikutan emosi jiwah..*
  5. TJ June 10, 2008 at 10:15 PM
    yaah.., dek unee.. jadi orang baik itu susah soalnya. kebanyakan diinjek2nya. makanya semua orang jadi males jadi orang baik. mending jadi orang jahat, orang judes, orang pelit, orang ngeselin, egois, maunya menang mulu, dsb. soalnya dengan begitu banyak orang yg menghargai dan takut. dan semakin hari semakin dikit aja yg namanya orang baik..
    kalo ibaratnya, orang baik udah ga trend..menyedihkan ya..
    (ya, ini pandangan putus asa dari gw ngeliat kehidupan ini)
  6. Stella June 14, 2008 at 3:24 AM
    Yun, aku hampir nangis baca yg "pemandangan kedua".
    Gila, ternyata aku lebih parah ya?
    aku jg sering ngadepin situasi kayak gitu, yg bikin aku jd serba salah krn kdg aku hanya seperti jd "org Samaria" yg cuma bisa merasa iba dan berlalu tanpa bisa buat apa2
    :(
    Duh, aku kok jadi kepikiran tkg becak itu trs ya? Cem manalah dia mo byr ganti ruginya itu yun...
    :((
  7. Unee.Adisti June 14, 2008 at 7:28 AM
    Waa..ada k'stella. Jujur nih,kak..ini bukan pertama kali aku liat orang2 yang ga mampu disuruh ngeganti karena dia ,ga sengaja,bikin lecet mobil2 orang kaya bangsa ini !!.
    Kalo mau jujur juga,aku juga pernah kejadian kae' begitu,bonyok. Tapi,aku pikir,buat apa minta ganti ?. Toh aku juga bisa benerin sendiri,bawa ke bengkel.Ga seberapa itu.

    Aku cuma bisa berharap,kebiasaan kae gini ga jadi budaya manusia.

    *semoga*

Something to say?